D – DD

Inet himpunan udah sembuh,mari dirayakan dengan ngepost di blog heuheuheu.

Kali ini gw pengen ngebandingin kota besar di Sulawesi Selatan bernama Makassar dengan kota Bandung. Mungkin kurang etis kalo gw membandingkan kedua kota ini,sebab gw di Makassar kemarin ngga sampai dua minggu sedangkan di Bandung udah menginjak tahun kelima. Tapi gw juga ga terlalu paham Bandung sih kalo  dipikir-pikir,jarang keliling-keliling ngeliatin keadaan sekitar jadi mungkin sedikit fair pembandingannya,atau ngga?

Well,kalo dibandingin keadaan geografisnya jelas beda banget.Yang gw tau Bandung itu dikelilingi oleh gunung-gunung sehingga hawanya jadi sejuk walaupun kalo pagi menjelang siang rasanya tetep aja hareudang pisan. Kalo di Makassar makjaaaannggg panasnya bukan main sehari-hari. 2 hari pertama gw sampe di sana pengennya buka baju aja itu di rumah. Hal lain yang bikin gw ga betah di Makassar adalah nyamuk,buset deh itu nyamuk keknya cuma tidur pas sekitar jam 6-8 pagi,setelah itu mereka aktif banget patroli dan gigitin kulit ampe bikin bentol,mana kulit gw sensitif pula jadilah merah semua lengan sama kaki gw.Cuma bisa menahan diri untuk ngga ngegarukin yang gatel sebab semakin digaruk bakal makin parah bentolnya. Masang obat anti nyamuk,pake lotion anti nyamuk keknya ngga mempan. Mungkin nyamuk-nyamuknya udah bermutasi jadi tahan terhadap teknologi tersebut,entahlah.

Kalo di Bandung sih,gw jarang banget dicaplok nyamuk,cuma sekali gw inget pernah sering disatronin nyamuk. Pas ngekos di daerah Cigadung atau apa ya lupa,yah maklum sih,di depan kosannya banyak kebon jadi mungkin aja nyamuk-nyamuknya pada menyeberang untuk mencari mangsa. Setelah gw tinggal di lantai 4 labtek III malah lebih jarang lagi ketemu nyamuk,tapi tetep ada nyamuk. Entah sekuat apa dia terbangnya bisa sampe sini,lah gw aja kalo naek 4 lantai masih tetep ngos-ngosan padahal udah sehari-hari,tapi dicurigai si nyamuk berkembang biak dari genangan yang ada di sekitar sini sih jadi bukan nyamuk super yang kuat terbang 4 lantai,entah deh kalo nyamuk seperti itu beneran ada.

Yah penyebab nyamuk banyak di Makassar gw yakin salah satunya adalah pola hidup keblinger masyarakat sana, bayangkan saja bagaimana nyamuk ngga banyak kalo tiap kali selesai menyapu isi rumah dari sampah-sampah yang terkutuk kemudian si sampah diletakkan dengan tenangnya di selokan depan rumah. Oh my oh my,kacau!

Gw sendiri belum pernah melihat hal seperti itu di Bandung,tapi perasaan gw mengatakan hal tersebut pastilah ada namun jumlahnya ngga banyak. Mohon ini jangan dipercaya,hanya sebatas naluri saja ngga pake data-data ilmiah atau apapun sebagai dasar,murni naluri berdasar pengalaman dan membandingkan keadaan got di lingkungan Cisitu dengan di Landak Baru sana. Yang pasti got di deket rumah di Makassar euh bau banget. Oh dan hal ini juga terjadi di rumah tempat tinggal sebelum pindah ke Landak Baru yaitu di Minasa Upa jadi sepertinya sih memang mental orang di sana masih terbelakang untuk urusan sanitasi. Ga tau deh pemda sana sibuk mikirin untuk memperbaiki pemahaman warganya soal sanitasi ,jangan-jangan malah sibuk mikirin keuntungan dari Trans Studio kampring. Bagusnya ada mimpi besar pengen dapet adipura but well i don’t believe you people will achieve it sooner than ten years from now if the situation there not changed.

Hal lain yang sangat gw sayangkan dari Makassar adalah sulit banget nyari toko buku. Gw emang belum sempet mengunjungi gramedia disana,tapi gw tengarai dari ngga ditemukannya toko buku di sepanjang perjalanan kalo gw seliweran di sana ya gw asumsikan kalo orang sana pada males baca buku. Eh tapi setelah di googling ada lumayan banyak kok alamat toko buku,yah mudah-mudahan sih kualitasnya lumayan dalam artian genre buku yang ditawarkannya bervariasi bukan hanya buku kulia,yah kalo gw ngambil patokan sih cem Togamas,sayang ngga ada Togamas di Makassar. Padahal kalo di Bandung gw hobi bangetke Togamas hanya untuk ngiler ngeliatin buku-buku menarik yang sayangnya ga bisa dibeli karena keterbatasan dana. Tapi kalo gw liat di kamar sepupu gw,bukunya dikit banget. Jauhlah dibanding jumlah buku gw yang ada di Bandung,majalahnya juga ngga ada di kamarnya. Ga ada NatGeo,jadi lupa pengen nyari ada ngga sih NatGeo di Makassar,kalo ngga ada mah sedih deh ih.

Terakhir yang gw pikir perlu ditulis adalah popularitas si boiben pemakan sosis tea. Ih itu boiben keknya banyak banget pengikutnya,ampe di kampung gw yang notabene berjarak sekitar 350 km dari Makassar aja ada yang punya kaosnya.meh!

Mungkin sih disini di Bandung ini penggemarnya juga banyak tapi ga kedeteksi sama gw,mungkin karena kebetulan si dia suka boiben tea gw jadi sensi lol.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s