Trip To Purwakarta

Tulisan kali ini tentang perjalanan ke kota Purwakarta. Yah walaupun statusnya kalo ga salah liat adalah kabupaten tapi menurut pemuda setempat ,  Purwakarta adalah kota. Tapi tak mengapa, sebutan kota atau kabupaten bukan masalah. Yang penting adalah bagaimana keadaan tempatnya.

Jadi senin kemarin gw berkunjung ke Purwakarta. Om nya si zong mau nikah katanya. Dari Bandung naik bis ke Purwakarta,tarifnya murah, 15000. Sayang perjalanan ditempuh pada waktu malam berakibat tidak bisa melihat pemandangan sekitar pada saat ke sana. Di bis jadinya tidur doang yang dilakukan. Mau baca buku juga agak sulit,penerangan minim.

Sampai di sana dijemput oleh bapaknya si zong. Wah agak jauh juga ini bedanya sama si zong gw pikir. Perjalanan dari tempat dijemput sampe ke rumah neneknya zong lumayan menyenangkan. Masih bisa melihat-lihat kehidupan di sana seperti apa kalau sudah malam. Ada tempat terapi ikan,kolam pemancingan. Dua tempat itu sepertinya menyenangkan untuk didatangi. Tapi hari sudah malam jadi tidak mampir ke manapun. Tiba di rumah neneknya dikasi liat adenya zong. 2 orang. ndut-ndut hehe. Dan jadi paham,sepertinya si zong yang keluar dari tatanan yang diwariskan bapaknya. Satu hal yang gw pahami adalah si zong sayang banget adenya,terutama yang paling kecil. Gw liat dia goda-godain adenya melulu. Ditanyain macem-macem. Hal yang juga akan gw lakukan kalo gw pulang kampung dan ketemu sepupu gw yang masih kecil. Ternyata di balik tampilan luar yang kalo kata sodaranya kemarin mirip Tao Ming Tse,dia hatinya lembut.  Walaupun kalo ditanya ade lu kelas berapa dia bilang kalo ngga 2 ya 3. Aneh aja sih ko bisa ngga inget tapi itu ngga penting,yang penting menurut gw perhatian yang bisa ditunjukkan ketika orang yang kita sayangi ada di sebelah kita.

Di rumah neneknya kami disuguhi kue-kue. Oh lupa,kami,ke Purwakartanya bertiga. Ada si onta juga ikutan. Gw suka kue,kering maupun basah. Kemarin sempat nyobain geplak,rasanya agak aneh. Ada jahenya sepertinya,jadi cuma makan satu deh. Yang dibantai akhirnya adalah nastar dan putri salju. Bapaknya si zong sempet nemenin ngobrol  beberapa saat,dia katanya pernah ke Makassar? gw lupa ,tapi yang pasti dia pernah hendak pergi ke sebuah kota di Indonesia timur dan pesawatnya transit cukup lama di Sultan Hasanuddin. Gw harap kelak kalo gw jadi bapak,bisa jadi bapak yang gaul dalam artian bisa nyambung ngobrol dengan temen anak-anak gw nanti. Rumah neneknya rame banget. Entah karena emang mau ada yang nikah atau memang biasa seperti itu. Banyak bocah-bocah lari kesana kemari. Rame. Sesaat teringat tahun silam waktu pulang kampung dan masih pada umur ketika dunia adalah tempat bermain saja. TV di rumah neneknya besar. 21 inci? Sayang disana ngga ada penangkal petir sehingga ketika hujan terpaksa tayangan dihentikan daripada tv nya rusak. Padahal lagi SEA GAMES tapi apa boleh buat.

Malamnya ternyata kami ngga tidur di rumah neneknya zong,tapi di tempat wa Toni. Pejabat DPRD Purwakarta. Rumahnya cukup bagus dibandingkan rumah neneknya,sebenarnya gw pribadi ga masalah mau tidur di manapun di rumah neneknya. Tapi sepertinya hari itu benar-benar ramai sehingga terpaksa dialihkan. Dan saya bersyukur justru dialihkan,karena di tempat menginap malam itu bisa melihat cukup jauh. Melihat gemerlap lampu-lampu,nikmat sekali. Indah. Juga mendengar bunyi jangkrik di malam hari. Anginnya juga sepoi-sepoi,kalo bukan karena besok paginya harus bangun pagi-pagi ngga akan pergi tidur cepat-cepat. Sebelum tidur baca buku,dan akhirnya tertidur dengan posisi ga nyaman. Kaki nekuk-nekuk, untungnya disana ngga dingin sama sekali. Sejuk malahan.

Bangun pagi jam 5,nyampah-nyampah ga jelas. Lanjutin sebentar baca bukunya. Minum kopi,makan kue bolu,kacang kulit. Bangunnya terlalu siang sih jadinya makan kacangnya diburu-buru,padahal masih pengen terpaksa langsung ngacir.  Pas mandi di sana juga airnya pas temperaturnya. Ngga terlalu dingin dan bikin betah untuk mandi hehe.

Tiba kembali di rumah nenek si zong dan melihat semuanya sudah rapi. Tiba-tiba merasa aneh. Kenapa semua orang rapi ya? Termasuk gw sendiri.Ini adalah acara pernikahan pertama yang gw hadiri dan yang menikah ga ada hubungan darah dengan gw. Sebelumnya hanya menghadiri pernikahan sodara terus. Gw langsung melihat pernikahan sebagai sebuah hal yang teramat rumit. Rumit dalam artian fisik maupun batin. Riweuh bikin ini bikin itu,ngejahit baju spesial biar sama dan seragam,belum lagi ngurus konsumsi. Argh. Memusingkan. Apalagi masalah kebatinan ini. Gw baru nyadar kalo menikah tuh ngga sekedar nyatuin dua insan yang saling mencinta dan suka sama suka tapi lebih dari sekedar itu. Ini tentang menyatukan dua keluarga. Hubungan dua manusia saja sudah sangat rumit apalagi menyatukan dua keluarga. Gw ngebayangin kalo ini baru pernikahan sesuku. Apalagi kalo udah antar kebudayaan. Orang Jawa nikah sama orang Minang, atau orang Bugis nikah dengan orang entah suku mana. Ribet. Mencari jalan tengah terhadap masalah yang timbul karena perbedaan adat istiadat yang dianut sepertinya memang teramat sulit. Mungkin itu juga yang membuat dalam keluarga gw hampir semuanya merupakan hasil pernikahan dengan sepupunya lagi. Mungkin enggan mencari orang lain yang perlu ditelusuri lagi bibit bobot bebetnya kalo kata orang Jawa. Ah entahlah. Mungkin itu juga yang membuat orang yang sudah saling mencintai tapi tidak kunjung menikah. Karena mendapat persetujuan dari kedua belah pihak keluarga sangat sulit. Mungkin,ya mungkin.

Ah mari kita tinggalkan sejenak dunia itu. Kembali ke kenyataan. Akhirnya gw ngerti kenapa mesti berangkat pagi-pagi banget ke acara nikahannya. Tempatnya jauh! Sekitar satu jam perjalanan. Jauh banget,lewatin sawah-sawah,kebun, ada kerbau juga. Melihat sengkedan? Wah,indah banget apalagi ketika melihat padi yang menguning. Gw suka banget liatnya. Si onta malah bilang jalur perjalanannya bisa dipake gp hehe. Ya emang sih,sejenak teringat gp yang kemarin jalannya biasa aja. Berbeda dengan sebelumnya. Tapi sanggup ke Purwakartanya? Jauh bo!

Sampai di tempat mempelai wanita,parkirnya di sekolah dong. Walhasil bubar deh tuh pelajaran hari itu. Mana mungkin bisa belajar kalo di sebelah ada rame-rame orang. Pasti anak-anaknya pada penasaran. Jadi bingung juga sih kenapa pada hari kerja,tapi itu pasti udah dipertimbangkan masak-masak jadi ya gw sebagai tamu ikut-ikut aja.  Sayang banget gw bisa ngeliat prosesi penyambutan mempelai prianya. Ada yang nari-nari gitu dan karena badan gw ga tinggi-tinggi amat jadinya cuma bisa dengerin bunyi gamelannya aja. Ah tapi emangnya di Sunda ada gamelan ya? Gw juga entah kenapa sekarang jadi bingung dengan itu. Di Jawa ada gamelan,nah di Sunda juga kalo dari yang gw denger kemarin ko rada mirip ya?. Selain kisah Dyah Pitaloka yang konon menjadi awal Perang Bubat dan sampai saat ini menyebabkan orang Sunda keukeuh bilang Jawa ngga sama dengan Sunda. Padahal pulaunya masih sama.Aneh.

Acaranya berjalan sangat nyunda. Bahasa yang dipakai Sunda hungkul. Yah,mau ga mau banyak ngga ngertinya deh ngomong apa si pembawa acara. Jadi orang lain seseurian,urang cicing wae. Kumaha deui? heu. Hal yang gw cermati adalah ketika shalawat,si pembawa acara sesekali menunggu hadirin untuk menimpali dengan mengucap Allah. Hal baru ini. Tapi sepertinya hal ini memudar,hanya generasi tuanyayang membalas. Anak mudanya asik teleponan atau foto-foto narsis. Yah mungkin hanya hari itu mereka merasa cantik karena tebalnya bedak di wajah sehingga dimanfaatkanlah momen sebaik-baiknya. Merekam kepalsuan. Tapi untuk pengantin wanitanya tak apalah,ini hari spesial bagi dia. Sayang ga ada penerjemah ketika kemarin wejangan-wejangan disampaikan oleh entah siapapun dia. Pengen banget gw ngerti dia ngomong apa. Gw inget ada 3 orang yang ngomong. Ga tau apa aja jabatan mereka sehingga didaulat untuk berbicara. Tapi mendengar komentar ibunya si zong di mobil ketika pulang, bahasa Sunda yang dipergunakan sangat halus. Bisa diterka sih,yang dipakai simkuring bukan urang atau abdi. Sebatas itu pengetahuan gw. Jadi inget,pas pertama kali ketemu ibunya zong. Beliau nanya,kalian berdua orang jatinangor semua? Gw jawab nteu eh dianya ketawa. Entah memang lucu atau mungkin jawaban gw yang ngga pas hehe.

Sesudah petuah-petuah akhirnya tibalah ke prosesi akad nikah. Hal yang selama ini menurut gw bukan sesuatu yang penting tapi entah bagaimana gw tiba-tiba merasa disinilah semuanya bermula dan berakhir. Akhir dari keraguan tentang kepercayaan dari kedua belah pihak dan awal dari proses pembuktian cinta yang selama ini diucapkan. Gw liat ada yang nangis di samping mempelai perempuan ,terharu mungkin. Bahkan si teh Lilisnya juga nangis. Ga tau kenapa dia nangis. Si mang Gugumnya sih biasa aja,pas latian ngucapin ijab kabul dia lancar,pas yang benerannya juga lancar-lancar aja. Terasa banget hawanya langsung seakan-akan beban tuh keangkat pada saat ijab kabul selesai diucapkan. Entah kenapa gw juga ikutan lega.

Mungkin lega karena pada akhirnya makanan akan disantap! Zaman sekarang kawinan identik dengan makan-makan gratis. Ngeliat warna makanannya dari kejauhan aja gw langsung ngiler. Segar. Akhirnya gw pilih makan nasi dengan lauk karedok?ga tau itu makanan apa yang ada di wadah pertama,yang pasti ada empingnya dan berbumbu kacang tapi bukan pula lotek atau gado-gado yang biasa gw temui. Kemudian ada daging,dagingnya dibarengin sayuran gitu jadi nampak menarik. Ada juga semacam rendang,bingung juga sih kenapa ada rendang kenapa juga ada masakan daging yang lain. Terakhir ada keripik-keripik gitu warna merah. Ga tau apa namanya tapi biasanya dibarengin teri kalo di rumah. Ada sate juga! Gile,daging terus. Bumbu kacang maupun bumbu kecapnya langsung aja gw sendok berkali-kali sampe piring berat banget di tangan.

Alhamdulillah berhasil gw selesaikan dengan susah payah itu makanan,gw takutnya gw salah perhitungan sehingga ngambil kelebihan tapi ngga ternyata. Selesai makan berat masih ada eskrim,sebenarnya pengen batagor juga tapi takut ntar kancing di baju batik yang baru diberikan ini terlepas gara-gara menggendut. Berlebihan sih tapi toh batagor banyak di Bandung juga. Bahkan sebelum ke Purwakarta di terminal Leuwipanjang juga beli batagor. Satu hal yang buat gw ganjil adalah saat ketika si kedua mempelai hendak sungkem kepada kedua orang tuanya,hadirin malah sibuk ngantri makanan. Aneh aja,orang pamitan ke orangtuanya tapi yang lain malah ga memperhatikan. Buat gw itu ga pantes,mungkin terjadi kesalahan pada waktu nyusun acara kali ya. Di tengah acara hujan turun,kursi-kursi dipindahkan dan makanan pun digeser. Untung ngga terlalu deras. Gw sih suka melihatnya,hujan di tempat bernuansa pedesaan. Menyenangkan. Sekitar jam 11 rangkaian acara hari itu disudahi dengan saweran. Lupa apa kemarin maknanya,tapi terlihat seru aja orang berebut uang koin yang dibungkus bersama permen. Ngga cuma anak-anak,orang dewasa juga bahkan ikut berpartisipasi. Selesai semuanya dan kami pun pulang.

Awalnya hendak mencoba terapi ikan karamat. Mungkin seperti yang ada di BIP. Tapi tempatnya sedang direnovasi sehingga batal deh. Akhirnya hanya melihat-lihat pemandangan. Pada saat itu terpikir memang Tuhan itu ada. Sebab alam ini,bumi ini,tanah ini,air ini terlalu indah. Jutaan, miliaran,triliunan gambar pun tidak akan mampu menggambarkan betapa alam ini indah. Padahal katanya sebuah gambar bisa mewakili ribuan kata. Jadi bagi gw keindahan alam ini tidaklah terbatas dan untuk membuatnya tidak mungkin manusia yang kemampuannya terbatas. Pasti ada entitas yang lain yang lebih hebat dari manusia. Pulang pun ternyata tidak langsung pulang. Mampir sejenak membeli nanas dan durian. Euh dua buah itu jujur saja bukan buah yang gw suka. Baunya dan rasanya entah kenapa ga cocok di lidah. Sesekali terlelap pada saat pulang. Kekenyangan.

Pas udah sampai,sejenak menonton tv. Acara marsupilami,eh tiba-tiba hujan turun dan bubarlah semuanya. Gw pun ngelanjutin baca Sejarah Indonesia karya MC Ricklefs. Beuh,belum cukup rupanya makanan hari itu di perut kalo menurut keluarga si zong. Masih juga disuguhin bakso dan cireng. Ah enak banget baksonya. Pas hujan pula. Cirengnya juga ngga alot banget. Nikmat banget hidup kaya gitu. Oh sebelumnya pas kemarin malam gw makan rendang dan leunca! Iya,makanan yang sering gw denger namanya itu akhirnya berhasil gw cobain. Dimakan sendiri rasanya aneh tapi ketika dibarengin sama yang lain jadi lebih baik. Akhirnya gw malah makan banyak banget.

Diputuskan hari itu juga kami balik ke Bandung. Ga jadi ke waduk Jatiluhur,yah waktunya memang agak mepet sih. Tapi gw yakin suatu saat gw bisa kesana,sekaligus berkunjung ke kebun binatang yang konon akan menjadi yang terbesar se-Asia Tenggara.

Sore setelah cireng habis dilahap,kami pun pulang diantar oleh ayahnya zong ke tempat menunggu bis. Gw senang udah berkunjung ke Purwakarta,tempatnya masih lumayan asri walaupun jejak-jejak modernisasi sudah mulai bermunculan. Dibangunnya Yogya,beberapa Alfamart dan warnet-warnet. Satu hal yang gw liat menjadi ciri khas Purwakarta adalah motif pada pagar-pagar bangunan pemerintahan yang ada di sana. Bentuknya sama semua. Tapi gw ga sempet moto. Ngeliat orang nikah juga pengalaman menarik buat gw.  Membuat gw berpikir tentang menikah itu kek gimana. Dan yang terpenting gw juga jalan-jalan. Udah lama ngga jalan-jalan. Dan di sela-selanya juga diisi obrolan tentang himpunan. Well it is not about the feeling that hurt but about what the future will become.

Dan tidak disangka ini jadi postingan paling panjang gw hahahahaha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s