Untuk Apa Masuk Himastron

Iya sih, untuk apa? Itu pertanyaan yang muncul di kepala saya saat masih di tpb, masih segar-segarnya jadi mahasiswa baru (nggak ding, sebetulnya udah pernah jadi mahasiswa tapi bukan di itb). Di kampus saya terdahulu, saya juga nggak pernah tertarik untuk masuk himpunan mahasiswa. Apalagi senat fakultas ( di kampus saya yang dulu ada senat fakultas). Isinya paling cuma dua jenis, kalo bukan aktivis total,ya orang-orang yang pengen beken di kampus. Hehehe, jahat juga ya? Tapi betulan, himpunan dan isinya orang-orang yang sibuk berdiskusi soal negara kita dan sebagian lai sibuk berdiskusi, kuteks si anu merek anu, si anu baru pulang belanja dari Singapur, gile ya si anu ke kampus bawa mercy keluaran paling baru… and so on..

Untunglah saya nggak lama terjebak di sana ( di kampus yang dulu, saya selalu datang telat dan pulang paling cepat, soalnya saya mengalami gegar budaya yang sangat hebat…). Dan untunglah (atau sayangnya?) saya berhasil masuk itb.

Biarpun saya nggak bisa masuk jurusan yang saya idam-idamkan sejak SD (mungkin sejak TK, hehehe…), tapi saya masuk astronomi. Hanya 15 orang yang diterima dan 13 orang yang daftar ulang, dari sekitar 500-an pendaftar. Entah karena jawaban matematika dasar, bahasa inggris dan bahasa indonesia saya banyak betulnya, atau cuma karena keberuntungan ngitung kancing di hari kedua. Nggak nyangka, karena dulu saya kuliah di jurusan sosial dan nggak pernah nyentuh lagi buku-buku umptn, Malah sampe dua taun bimbingan seni rupa… Hahaha… (saya yakin pembimbing-pembimbing di bimbingan seni rupa senang sekali bercerita tentang saya kepada murid-murid baru, dua taun bimbingan menggambar tapi malah masuk astronomi…Hahaha… Jadi inget seorang Arian…ehem..penyanyi hardcore yang suka nganter saya pulang pake vw safari cokelatnya tapi ternyata ngeceng tetangga saya..hihihi..)

Mulailah saya terkaget-kaget menjalani kuliah tpb. Fidas-kidas-kalkulus ( kalo bahasa indonesia, inggris, pancasila, kewiraan dll, masih agak inget dikit…), ditambah mata kuliah Pengantar Astronomi  (kalo kurikulum sekarang mah Astronomi Dasar, ada di tingkat dua, dulu ada di semester 1) Bahkan dosen Peng-As adalah seorang profesor, dan saya sempat kebagian presentasi pertama kali. Ditambah kuliah olahraga semeste 1 yang menyebalkan, cuma 1 ska tapi makan sehari penuh, isinya cuma lariiii (tapi ternyata bermanfaat, teman-teman SMA saya pada takjub, “Lho kok kamu jadi tinggi sih?”- atau saya aja yang tumbuhnya telat ya? teuing!).. Untunglah semester 2 ada olahraga pilihan dan kendo ternyata asyik juga, bisa jadi pelampiasan kesal dengan mukul-mukul do (pelindung) lawan keras-keras..

Dan di tingkat pertama ini, mulai ada acara-acara interaksi yang nggak saya alami di kampus saya sebelumnya (sekedar cerita, OS di kampus saya yang dulu cuma tiga hari di awal semester 1, sehari di kampus dan dua hari satu malem di outdoor. Isinya? Dimarah-marahin paka bahasa gaul, hehehe… “Jangan sok lenje lo!” “Gue tabok lu jontor deh!”). Capek? Iya. Tiap hari minggu. Apalagi hari Sabtu-nya olahraga sampe sore. Belum bikin tugas. Makalah astronomi, wawancara kakak angkatan, resume buku, dan sebagainya.

Lumayan lama, hampir enam bulan gini terus. Paling-paling ada satu hari minggu dalam sebulan libur, itu pun nggak tiap bulan. Dulu saya dan temen-temen angkatan ’97 (biar kami interaksi digabung dengan ’96, tapi kayaknya yang nakal cuma anak-anak ’97 deh. Hehehe…) kalo udah capek, suka gantian. Minggu ini saya yang hadir, minggu depan kamu deh.. Yang penting nggak bolos berturut-turut.

Isi interaksi ngapain sih? Lari-lari kayak di film India, sambil teriak-teriak yel astronomi. Saya ikut pecinta alam di SMA, kaya gini mah nggak ada apa-apanya. Dulu itu lari dari SMA 2, Cihampelas, ke punclut, curug dago, balik lagi ke SMA, pake sepatu cheko, bawa beban. Ini cuma disuruh lari muter-muter kampus. Pake teriak-teriak lagi. Apa-apaan? Lucu lagi, biar dua angkatan digabung interaksinya, tetep aja kalah sama anak jurusan lain. Biologi misalnya, atau tetangga paling deket, matematika. Apalagi kalo papasan sama anak elektro. Tiga banjar barisan aja, jarakanya bisa lebih panjang dari kolam mesin. Kita? Dibikin tiga banjar, berarti paling banyak barisan ada lima saf.

Terus abis lari, dilanjutin sama acara lagi. Yah, kaya’ pemberian materi gitu. Macem-macem, ada kemahasiswaan, kehimastronan, keprofesian, dan lain-lain. Suka ngantuk, soalnya rata-rata anak astronomi pendiem (dulu kali ya, waktu baru masuk… sekarang mah ributnya ngalahin anak geologi dan tambang kalo berantem). Apalagi pemberi materinya… orang-orang ‘lemah-lembuat’ semua (tapi ini juga merupakan OS yang lebih berat daripada disuruh lari 6 keliling Sabuga, soalnya mati-matian nahan ngantuk… Apalagi kalo pembicaranya Taufik ’92 alias Papa Tom..Idih..Ngantuk…) Materinya masuk nggak sih? Nggak juga. Soalnya dulu nggak ada media pendukung. Kalo sekarang interaksi diputerin film kemahasiswaan, dulu nggak. Ngomong dan ngomooooong… Sampe mulut berbusa.

Terus…setelah selesai interaksi kira-kira enam bulan nih, ada acara akhir. Kalo sejak ’98 namanya Garden Party (entah dulu sebelum ’96 namanya apa), kita mah Campus Party. Ampir aja saya nggak akan ikutan acara ini, tapi kakak saya bilang, “ikutan aja! biarpun garing, tapi kita punya pengalaman!” Kenapa saya males? Karena ngeliat kakak-kakak himasron yang terkesan nerd dan serius. Amit-amit deh, masuk di himpunan yang isinya kaya’ gitu. Mana orangnya sedikit lagi. Akhirnya setelah diiming-imingi dianter oleh si darling, toyota hardtop kakak saya, saya mau.

Acaranya apaan? Gariiiiing… Hari pertama kita disuruh datang sore-sore, untuk upacara pembukaan. Pake putih-putih. Pembukaannya dimana? Di halaman belakang himastron. Setelah itu dikasih tugas, resume dunia dalam berita (liputan 6 dll belum beken), resume berita radio, resume buku, terus besoknya disuruh datang jam lima pagi. Olah raga, terus ada acara apa lah, saya lupa, terus disuruh pulang jam sepuluh-an. Lho, ini OS atau bukan sih, disuruh pulang segala buat ganti baju? Acara berikut mulai jam dua belas siang. Ada beberapa materi, tempatnya di selasar IF, tingkat dua. Terus, eh… Acaranya pindah ke perpustakaan, dan di tengah hari, matahari bersinar mentrang-mentring, kami disuruh pake ponco jalan ke perpustakaan. Gariiiiing… Apalagi lewat TVST dan Oktagon. Banyak anak-anak jurusan lain, ngeliat kita panas-panas pake ponco.

Sebetulnya persiapan kita udah lumayan. Bawa ransel daypack, jaket, baju tidur, training, alat mandi, lengkap deh, siap-siap buat acara di luar. Ternyata…ditunggu-tunggu, nggak juga kita diajak keluar kampus. Jadi malem-malem, setelah istirahat, sholat, makan, ada acara akhir. Ceritanya sih ngedatengin pos-pos gitu. Pos satu ada di pintu jurusan yang di deket dapur ( ke arah lahan kosong), pos dua di pintu depan himastron, pos tiga di dalem himastron, pos empat di halaman belakang himastron. Terus ngapain aja? Ya biasa lah… wawancara. Dikerjain sedikit. Ditanyain motivasi. Nggak ada hukuman fisik.

Pelantikannya ngapain? Ini lebih gariiiing… Setelah disuruh ngapalin janji himastron (aduh, sekarang saya udah lupa…hehehehe…), kami disuruh baris, di depan berdiri para senior. Disuruh menampilkan karya seni, yang amit-amiiiiit…garing juga! Akhirnya Iyam baca puisi dan kita jadi penari latar (’97 doang deng, yang urat malunya pada putus. Anak-anak ’96 masih pada ja-im..) Terus, kita ditertawai dengan sinis oleh para senior. Ketawa bukan karena lucu, tapi karena garing! Lalu mulailah proses pelantikan. Dilantik dengan mulus, cuma ada seorang senior yang ngegebrak kursi (ceritanya dia nggak setuju karena kami dianggap belum layak lantik, hehehe… Aria garing…), tapi yang lain don’t waro be happy. Gitu doang. Tengah malem kami pulang. Gileee..garing ya? Apalagi kalo dibandingin pendidikan dasar pencinta alam. Di tingkat SMA aja disiksanya setengah mati. Push-up, merayap, koprol, bawa ransel isinya 15 kilo-an, tidur kalong, longmarch Bandung-Subang-Bandung, ini seperempatnya aja nggak ada.

Masuk himastron, ngapain? Nggak ada yang namanya pembinaan lanjut. Langsung direkrut jadi pengurus! Malah langsung jadi kadiv. Gaya banget. Tapi ya gitu, sedikit kerjaan. Kami sedikit beruntung karena waktu itu musim demo ’98. Energi berlebih kami bisa disalurkan kesitu. Sampe ada band demo ’97 yang pernah sepanggung sama Elpamas di acara Temu Alumni di Jakarta, sampe lagu Reformasi atau Revolusi diputer di radio Chevy dan Ganesha, sampe tercipta lagu Untuk Tuhan, Bangsa, dan Almamater’ (kalo mas Hasan ’94 nggak nyuruh kami tampil di musik sore kampus, mungkin nggak bakal gini).

Terus di himastron ngapain? Tadinya memang nggak ngapa-ngapain. Sekretariatnya memang nyaman, luas, bisa muat seluruh anak himpunan biarpun agak senggol-senggolan. Jadi tempat nangkring saat istirahat kuliah, tempat berteduh kalo ujan dan tempat tidur kalo ngantuk. Mulailah tercipta suasana baru : pertemanan yang asyik, lintas angkatan, lintas gender. Akhirnya segala kekakuan dan kegaringan jadi cair.

Dari persahabatan yang ‘aneh’ dan unik ini, muncullah diskusi-diskusi, mulai dari yang superngaco sampe superfilosofis. Sampe ada istilah tom-oum. Sampe Taufik ’92 dibilang Papa Tom dan Shita ’95 disebut Mama Oum. Tumbuh juga kelompok-kelompok informal yang punya ketertarikan di bidang yang sama, misalnya ada penggemar komik, penggemar sains, penggemar sastra, penggemar uang (beneran!), tapi batas kelompok ini semu banget, hampir nggak keliatan. Mungkin karena banyak juga penggemar kucing sekaligus penggemar sastra, penggemar komik sekaligus penggemar musik, atau penggemar sepakbola sekaligus penggemar uang.

Dari kedekatan dan persahabatan itu, muncullah cinlok-cinlok. Yah..  namanya juga cinta, ada pait, manis, asem, asin.. Rasanya kaya’ ingus (menurut seseorang yang pernah mencoba ingus, bukan saya!). Ada yang kandas, ada yang berlanjut hingga kini (tapi banyakan yang kandas, sih). Selain cinlok, permusuhan juga ada dong. Semua gara-gara pertentangan kepentingan. Atau memang dari sononya aura-nya nggak cocok, entah juga.

Jadi, himastron itu cuma sekedar gitu doang? Nggak juga. Dari diskusi-diskusi ngaco tapi filosofis, sedikit banyak saya menemukan diri saya. Dari kegaringan kegiatan himastron, muncullah kreativitas anak-anak, sampe ada ‘matahari sore’ (edisi pertama yang tenggelam dan tak terbit kembali, untunglah sekarang terbit lagi),  Gemintang (badan usaha yang memasok souvenir-souvenir astronomi), HAAB, dan banyak lagi. Sampe direkrutnya beberapa mahasiswa untuk bikin jam matahari raksasa di kompleks Parahyangan (perumahan saintek di Padalarang). Sampe kita ngadain acara-acara kaya seminar, pengamatan gerhana bulan, dan lain-lain (Sebetulnya yang kaya’ gini sih bukan hal baru, dulu juga himastron sukses ngadain lomba karya tulis astronomi se-Indonesia, ketuanya Mas Iqbal ’93 yang mungil tapi dahsyat.

Hampir semua pernah kebagian jadi ketua atau koordinator acara di himastron. Iya lah…anggotanya sedikit. Tapi tentu aja ini suatu keuntungan dibanding himpunan mahasiswa elektro yang anggotanya berjubel. Tapi karena sedikit, ego dan karakter pribadi begitu kuat muncul.

Kalo buat saya, Himastron memang nggak banyak ngasih ilmu. Maksudnya, ilmu astronomi, atau ilmu mengelola organisasi yang baik, ilmu bagaimana menjadi bendahara yang baik, dan sebagainya. Tapi, segudang pengalaman bisa saya dapet. Mulai dari bagaimana menghadapi karakter orang-orang yang masing-masing unuk, berhubungan dengan dosen, karyawan jurusan, Pak Amas (Pak, Luar Biasa!), sampe karyawan TI. Pengalaman batin yang nggak terlupakan saat kita merasa ‘ditinggal’, ngerjain suatu acara sendirian. Sebelnya menghadapi orang-orang yang bandel nggak mau nyuci gelas dan bayar utang danus. Mungkin dari keilmuan saya masih jauh di bawah rata-rata, tapi dari sisi ‘kebatinan’ yaa.. lumayan lah. Mungkin disini tumbuh yang namanya soft skill: tanggung jawab, pantang menyerah, setia kawan, percaya diri, dan banyak lagi sifat-sifat positif lain.

Sampe akhirnya saya jadi salah satu presidium (hehehe…nama saya tercantum di buku pengenalan kampus 2002, numpang beken!). Kalo diliat-liat kaya’nya kerjanya garing. Lagian cuma sebentar. Ya hasilnya lumayan lah, ada revisi AD-ART, pembenahan administrasi, konsep kaderisasi, dan pembinaan hubungan keluar himastron. Tapi… ya gitu, manusia nggak pernah puas. Kaya’nya masih kurang banget, disana-sini bolong-bolong. Tapi hal ini meningkatkan kepercayaan diri saya, saya bisa kok jadi ketua. Nah, mulahilah saya jadi ketua di organisasi lain (yang ini sih nggak usah dibahas, kan yang dibahas soal himastronnya).

Jadi, intinya tulisan ini apa? Terserah, cari aja sendiri. Kalo ada yang nggak dapet, ya mungkin karena memang saya cuma banyakan cerita. Kalo ada yang dapet, syukurlah, dan kasih tau saya ya, hehehe… Cuma, sekali lagi, biarpun kita menganggap satu pekerjaan sia-sia, ternyata banyak yang didapat. Misalnya bercanda di himastron dianggap sia-sia, tapi bagi saya itu adalah suatu penawar kejenuhan belajar astronomi dan fisika yang lempeng, pasti, runut, dingin dan ‘tak membumi’. Gila-gilaan di himastron, memunculkan ide-ide baru, eh, bikin acara ini yuk, bikin film yuk, dll. Menganggap ikut interaksi dan masuk himastron adalah sia-sia… Entahlah. Karena memang menurut saya daya tawar himastron ya pas-pasan. Cuma sekretariat nyaman, hubungan yang baik dengan jurusan. Yang lain dari itu adalah dari kita sendiri. Mau nggak meng-upgrade diri sendiri di himastron? Kalo mau, lakukan sebaik-baiknya, kalo nggak ya dadah…Himastron cuma sebuah sarana buat menggali potensi diri. Aktor utamanya ya kita sendiri. Biarpun mengalami kegaringan di awal-awal, di akhir cerita kita bakal menang (biasa, yang boga lakon mah kalah dulu, baru menang di akhir film. Itu kalo filmnya happy ending. Tapi kalo filmnya sad ending, kita tetep bisa memuaskan hati para fatalis dan penggemar kemuraman, seperti contohnya seorang Nata)

Satu lagi, himastron itu keluarga besar yang kecil. Aneh kalo gap-gapan, karena biarpun kita berbeda kepentingan, tapi kita bersaudara. Iya toh? Toh! Selamat berpikir dan mengerenyit membaca tulisan ini. Tapi tulisan ini ada karena saya sayang himastron (deuh…mentang-mentang masih suasana palentin…) Vivat Himastron!!!

 

19022003

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s